Plh Walikota Medan Hadiri Rakor Pencegahan Korupsi  Pelayanan Publik 

46
Plh) Walikota Medan Wiriya Alrahman menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Pencegahan Korupsi Pada Pelayanan Publik di Sumatera Utara di Aula Rumah Dinas Gubsu Jalan Sudirman 41 Medan, Jumat (19/02/2021). (Foto. Asarpua.com/dikdan)

ASARPUA.com – Medan – Pelaksana harian (Plh) Walikota Medan Wiriya Alrahman menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Pencegahan Korupsi Pada Pelayanan Publik di Sumatera Utara di Aula Rumah Dinas Gubsu Jalan Sudirman 41 Medan, Jumat (19/02/2021). Turut hadir dalam Rakor ini Kepala Ombudsman RI Perwakilan Sumut, Abyadi Siregar, Sekdaprovsu R Sabrina, Bupati/walikota se Sumut serta pimpinan OPD Provsu dan kabupaten/kota.

Usai mengikuti Pertemuan, Plh Walikota Medan Medan mengatakan Pertemuan yang digelar bersama KPK RI dan Ombudsman RI Provsu  ini sangat bagus, untuk meningkatkan pelayanan publik yang bebas dari korupsi.

Dijelaskan Wiriya, Pelayanan Publik di Kota Medan sudah baik, hal ini dilihat dari masuknya Kota Medan dalam Zona Hijau sejak tahun 2016, kedepan diharapkan Medan masih tetap berada di Zona Hijau. “Dari tahun 2016 sampai saat ini Medan untuk pelayanan publik masih zona hijau. Kita berharap hasil survei di tahun 2021 Medan masih tetap berada di Zona Hijau,” kata Wiriya.

Menurut Wiriya, Dari kriteria zona hijau berarti pelayanan publik sudah baik dengan nilai 811 keatas, artinya Pelayanan Publik di Kota Medan sudah sesuai dengan Undang-undang no 25 tentang Pelayanan Publik, sehingga potensi terjadinya korupsi sangat kecil. Akan tetapi Wiriya menyadari masih ada oknum yang masih nakal, oleh karenanya ini akan terus menjadi fokus Pemko Medan kedepannya.

“Kita tidak bisa puas dengan zona Hijau yang diperoleh Medan, Kedepannya akan terus ditingkatkan dan kawal, karena pelayanan publik ini bersangkutan dengan oknum, oleh karenanya jika terdapat kesempatan maka dikhawatirkan akan terjadi korupsi”, jelas Wiriya.

Wiriya juga menjelaskan, disamping membuat sistem yang baik, kita juga harus  membangun mental dan integritas Sumber Daya Manusia (SDM), Sebab sebaik apapun sistem jika tidak dibarengi dengan SDM maka akan tidak baik. Untuk itu Sistem dan SDM harus sejalan agar pelayanan publik di Kota Medan semakin lebih baik dan bebas dari Korupsi.

Baca Juga  Wakil Walikota Medan Hadiri Kerja Tahun Kelurahan Kemenangan Tani

Sebelumnya, Direktur Koordinasi Supervisi I Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) Republik Indonesia (RI) Didik Agung Wijanarko mengatakan Komisi Pemberantas Korupsi diberi amanat melakukan pemberantasan korupsi secara profesional, intensif, dan berkesinambungan. Seperti halnya yang diatur dalam Pasal 6 Undang-undang Nomor 19 Tahun 2019 Tentang Tugas KPK.

“Komisi Pemberantasan Korupsi bertugas melakukan diantaranya melakukan tindakan-tindakan pencegahan sehingga tidak terjadi Tindak Pidana Korupsi, melakukan koordinasi dengan instansi yang berwenang melaksanakan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dan instansi yang bertugas melaksanakan pelayanan publik, memonitor terhadap penyelenggaraan pemerintahan negara, melakukan supervisi terhadap instansi yang berwenang melaksanakan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap Tindak Pidana Korupsi, dan melakukan tindakan untuk melaksanakan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap,” kata Didik.

Dalam pelaksanaan upaya pencegahan tindak pidana korupsi tahun 2020 hingga tahun 2021 ada sebanyak 8 program intervensi pencegahan korupsi terintegrasi di Pemerintah Daerah (Pemda) yakni pencegahan dan penganggaran APBD, pengadaan barang dan jasa, penguatan APIP, layanan perizinan, manajemen aset daerah, tata kelola dana desa, optimalisasi PAD dan manajemen ASN.

“Untuk menghindari terjadinya tindak pidana korupsi, seseorang harus memiliki integritas yang tinggi. Artinya harus memiliki kesatuan antara pikiran, perasaan, ucapan, tindakan, dengan hati nurani. Mari kita tingkatkan integritas kita sehingga kita dapat memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat kita,” ungkapnya.

Sementara itu, Gubsu Edy Rahmayadi meminta kepada seluruh pejabat yang ada di Sumatera Utara untuk mengendalikan nafsu guna mencegah tindak pidana korupsi apalagi di masa pandemi Covid 19 saat ini. “Saya ingin di masa saya menjadi Gubsu ini agar kalian kasih hadiah kepada saya, jika tidak semua paling tidak separuh dari 33 provinsi yang ada di Sumut,” ujarnya. (Asarpua)

Baca Juga  KPUD Karo Terima Pendaftaran Josua Ginting- Saberina br Tarigan